Faedah Khutbah: Taqwa dan Ciri Muttaqin

0
3149

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ اتَّقُواْ اللّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ

“ Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam. “ QS Al Imran: 102

Apa itu taqwa?

Khalifah Ali bin Abi Thalib radhiyallahu anhu berkata,

التقوى هي الخوف من الجليل ، والعمل بالتنزيل ، والقناعة بالقليل ، والإستعداد ليوم الرحيل

Taqwa yaitu rasa takut pada Al Jalil (yang maha Agung, yaitu Allah), beramal dengan At Tanzil (yaitu syariat yang Allah turunkan), qo’aah dengan yang sedikit dan bersiap untuk hari kepergian (setelah mati).

Seorang salaf, Thalq bin Habib rahimahullah,  berkata,

التقوى أن تعمل بطاعة الله على نور من الله ترجو ثواب الله وأن تترك معصية الله على نور من الله تخاف عقاب الله

Taqwa yaitu bahwa engkau mengamalkan ketaatan pada Allah diatas petunjuk dari Allah karena mengharap pahala dari Allah. Dan engkau meninggalkan maksiat kepada Allah diatas petujuk dari Allah karena takut siksaan dari Allah.

Apa saja sifat orang yang bertaqwa?

Diantara ciri orang yang bertaqwa adalah sifat-sifat yang terkumpul dalam firman Allah ta’ala,

 

لَّيْسَ الْبِرَّ أَن تُوَلُّواْ وُجُوهَكُمْ قِبَلَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ وَلَـكِنَّ الْبِرَّ مَنْ آمَنَ بِاللّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَالْمَلآئِكَةِ وَالْكِتَابِ وَالنَّبِيِّينَ وَآتَى الْمَالَ عَلَى حُبِّهِ ذَوِي الْقُرْبَى وَالْيَتَامَى وَالْمَسَاكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ وَالسَّآئِلِينَ وَفِي الرِّقَابِ وَأَقَامَ الصَّلاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَالْمُوفُونَ بِعَهْدِهِمْ إِذَا عَاهَدُواْ وَالصَّابِرِينَ فِي الْبَأْسَاء والضَّرَّاء وَحِينَ الْبَأْسِ أُولَـئِكَ الَّذِينَ صَدَقُوا وَأُولَـئِكَ هُمُ الْمُتَّقُونَ

 

“ Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa.“ QS Al Baqarah: 177

Yang khutbah adalah putra Syaikh Dr. Sa’ad Nashir Asy Syitsry di masjid Jami’ Syaikh Sa’ad bin Nashir Asy Syistry. Jum’at, 25/6/1435H.

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here