Makna Thagut

0
111

Bismillah,

Ketahuilah – semoga Allah merahmati Anda – sesungguhnya yang pertama kali Allah wajibkan atas hambaNya adalah kufur terhadap thagut dan beriman kepada Allah. Dalilnya adalah firman Allah ta’ala,

وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَّسُولاً أَنِ اعْبُدُواْ اللّهَ وَاجْتَنِبُواْ الطَّاغُوتَ

Dan sungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): “Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu.” (QS An Nahl: 36)

Sifat kufur terhadap thagut yaitu dengan meyakini batilnya ibadah kepada selain Allah, meninggalkan dan membencinya, mengkafirkan ahlinya serta memusuhi mereka. Adapun makna iman kepada Allah yaitu meyakini bahwa Allah adalah sesembahan yang berhak disembah semata, tidak ada sesembahan selainNya. Mengikhlashkan seluruh ibadah hanya untuk Allah dan menafikan setiap sesembahan selainNya. Mencintai dan loyal terhadap orang-orang yang bertauhid, serta benci dan memusuhi orang-orang musyrik. Ini adalah agama Nabi Ibrahim yang mana barangsiapa enggan darinya dia telah merugikan dirinya sendiri. Dan inilah teladan yang mana Allah telah mengabarkan dalam firmanNya,

قَدْ كَانَتْ لَكُمْ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ فِي إِبْرَاهِيمَ وَالَّذِينَ مَعَهُ إِذْ قَالُوا لِقَوْمِهِمْ إِنَّا بُرَاء مِنكُمْ وَمِمَّا تَعْبُدُونَ مِن دُونِ اللَّهِ كَفَرْنَا بِكُمْ وَبَدَا بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمُ الْعَدَاوَةُ وَالْبَغْضَاء أَبَداً حَتَّى تُؤْمِنُوا بِاللَّهِ وَحْدَهُ

Sesungguhnya telah ada suri tauladan yang baik bagimu pada Ibrahim dan orang-orang yang bersama dengan dia; ketika mereka berkata kepada kaum mereka : “Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dari daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian buat selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Allah saja.” (QS Mumtahanah: 4)

Thagut secara umum: Setiap yang diibadahi selain Allah dan ridha dengannya baik bentuknya diibadahi, diikuti maupun ditaati selain ketaatan pada Allah dan rasulNya maka dia adalah thagut.

Thagut-thagut itu banyak, pembesarnya ada lima:

  1. Syaithan yang menyeru pada ibadah selain Allah.

Dalilnya adalah firman Allah ta’ala,

أَلَمْ أَعْهَدْ إِلَيْكُمْ يَا بَنِي آدَمَ أَن لَّا تَعْبُدُوا الشَّيْطَانَ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ

“ Bukankah Aku telah memerintahkan kepadamu hai Bani Adam supaya kamu tidak menyembah syaitan? Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu.” (QS Yasin: 60)

 

  1. Hakim menyimpang yang merubah hukum-hukum Allah

Dalilnya firman Allah ta’ala,

أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ يَزْعُمُونَ أَنَّهُمْ آمَنُواْ بِمَا أُنزِلَ إِلَيْكَ وَمَا أُنزِلَ مِن قَبْلِكَ يُرِيدُونَ أَن يَتَحَاكَمُواْ إِلَى الطَّاغُوتِ وَقَدْ أُمِرُواْ أَن يَكْفُرُواْ بِهِ وَيُرِيدُ الشَّيْطَانُ أَن يُضِلَّهُمْ ضَلاَلاً بَعِيداً

 

Apakah kamu tidak memperhatikan orang-orang yang mengaku dirinya telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadamu dan kepada apa yang diturunkan sebelum kamu ? Mereka hendak berhakim kepada thaghut , padahal mereka telah diperintah mengingkari thaghut itu. Dan syaitan bermaksud menyesatkan mereka (dengan) penyesatan yang sejauh-jauhnya.” (QS An Nisa’: 60)

 

  1. Orang yang berhukum dengan selain hukum Allah

Dalilnya firman Allah ta’ala,

وَمَن لَّمْ يَحْكُم بِمَا أَنزَلَ اللّهُ فَأُوْلَـئِكَ هُمُ الْكَافِرُونَ

 

Barangsiapa yang tidak memutuskan menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang kafir.” (QS Al Ma’idah: 44)

 

  1. Orang yang mengklaim mengetahui ilmu ghaib selain Allah

Dalilnya firman Allah,

عَالِمُ الْغَيْبِ فَلَا يُظْهِرُ عَلَى غَيْبِهِ أَحَدا  . إِلَّا مَنِ ارْتَضَى مِن رَّسُولٍ فَإِنَّهُ يَسْلُكُ مِن بَيْنِ يَدَيْهِ وَمِنْ خَلْفِهِ رَصَداً‎  ‎

 

“(Dia adalah Tuhan) Yang Mengetahui yang ghaib, maka Dia tidak memperlihatkan kepada seorangpun tentang yang ghaib itu. Kecuali kepada rasul yang diridhai-Nya, maka sesungguhnya Dia mengadakan penjaga-penjaga (malaikat) di muka dan di belakangnya.” (QS Jin: 26-27)

 

Allah juga berfirman,

وَعِندَهُ مَفَاتِحُ الْغَيْبِ لاَ يَعْلَمُهَا إِلاَّ هُوَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَمَا تَسْقُطُ مِن وَرَقَةٍ إِلاَّ يَعْلَمُهَا وَلاَ حَبَّةٍ فِي ظُلُمَاتِ الأَرْضِ وَلاَ رَطْبٍ وَلاَ يَابِسٍ إِلاَّ فِي كِتَابٍ مُّبِينٍ

 

Dan pada sisi Allah-lah kunci-kunci semua yang ghaib; tidak ada yang mengetahuinya kecuali Dia sendiri, dan Dia mengetahui apa yang di daratan dan di lautan, dan tiada sehelai daun pun yang gugur melainkan Dia mengetahuinya (pula), dan tidak jatuh sebutir biji-pun dalam kegelapan bumi, dan tidak sesuatu yang basah atau yang kering, melainkan tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfudz).” (QS Al An’am: 59)

 

  1. Yang disembah selain Allah dan dia ridha dengan ibadah tersebut.

Dalilnya firman Allah,

وَمَن يَقُلْ مِنْهُمْ إِنِّي إِلَهٌ مِّن دُونِهِ فَذَلِكَ نَجْزِيهِ جَهَنَّمَ كَذَلِكَ نَجْزِي الظَّالِمِينَ

 

Dan barangsiapa di antara mereka, mengatakan: “Sesungguhnya Aku adalah tuhan selain daripada Allah”, maka orang itu Kami beri balasan dengan Jahannam, demikian Kami memberikan pembalasan kepada orang-orang zalim.” (QS Anbiya’: 29)

Ketahuilah bahwa seorang tidak menjadi beriman kepada Allah jika tidak mengkufuri thagut. Dalilnya firman Allah ta’ala,

لاَ إِكْرَاهَ فِي الدِّينِ قَد تَّبَيَّنَ الرُّشْدمِنَ الْغَيِّ فَمَنْ يَكْفُرْ بِالطَّاغُوتِ وَيُؤْمِن بِاللّهِ فَقَدِ اسْتَمْسَكَ بِالْعُرْوَةِ الْوُثْقَىَ لاَ انفِصَامَ لَهَا وَاللّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

Tidak ada paksaan untuk (memasuki) agama (Islam); sesungguhnya telah jelas jalan yang benar daripada jalan yang sesat. Karena itu barangsiapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (QS Al Baqarah: 256)

Ar-rusyd: agama Nabi Muhammad. Al-ghay: agama Abu Jahal. Al-urwatul al-wutsqa: syahadat la ilaha illallah. Syahadat ini mengandung dua hal: penafian dan penetapan. Menafikan segala bentuk ibadah kepada selain Allah dan menetapkan ibadah seluruhnya hanya untuk Allah semata, tidak ada sekutu bagiNya.

Diterjemahkan dari risalah Syaikh Muhammad At Tamimiy rahimahullah yang berjudul معنى الطاغوت  “Ma’na Ath-Thagut”.

Abu Zakariya Sutrisno. Riyadh, 14/3/1436H.

www.ukhuwahislamiah.com

 

SHARE
Previous articleTauhid Ibadah
Next articlePokok dari Segala Kemaksiatan
Beliau saat ini adalah kandidat Doktor sekaligus peneliti di King Saud University, Riyadh, Saudi Arabia. Beliau juga belajar kepada beberapa ulama’ diantaranya Syaikh Dr. Saleh Fauzan dan Dr Sa’ad Syistry. Selain itu beliau juga merintis Pesantren Masyarakat Hubbul Khoir di Sukoharjo (Solo) Jawa Tengah.