Kiat Menjaga Persaudaraan: Renungan dari Surat al Hujurat

0
297

Segala puji bagi Allah, shalawat dan salam atas Nabi kita Muhammad, keluarga, sahabat serta para pengikutnya.

Allah berfirman:

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ

“Sesungguhnya orang-orang beriman itu adalah bersaudara..” (QS al Hujurat: 10)

Seorang mukmin (orang yang beriman) adalah saudara bagi mukmin yang lainnya. Mereka berukhuwah atau bersaudara atas dasar keimanan dan kesamaan aqidah. Setelah Allah menyebutkan bahwa seorang mukmin itu bersaudara dalam Qur’an surat Al Hujurat ayat 10 diatas kemudian Allah menyebutkan beberapa kiat untuk menjaga ukhuwah atau persaudaraan. Mari kita simak satu persatu.

  1. Mendamaikan jika berselisih

Allah berfirman:

فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ

“Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat.” (QS al Hujurat: 10)

  1. Jangan saling merendahkan

Allah berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا يَسْخَرْ قَومٌ مِّن قَوْمٍ عَسَى أَن يَكُونُوا خَيْراً مِّنْهُمْ وَلَا نِسَاء مِّن نِّسَاء عَسَى أَن يَكُنَّ خَيْراً مِّنْهُنَّ

“ Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik. “ ( QS al Hujurat: 11 )

 

  1. Jangan memanggil dengan panggilan yang buruk

Allah berfirman:

وَلَا تَلْمِزُوا أَنفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا بِالْأَلْقَابِ بِئْسَ الاِسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الْإِيمَانِ وَمَن لَّمْ يَتُبْ فَأُوْلَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ

“Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim.” (QS al Hujurat: 11)

 

  1. Jauhi su’udzan, mencari-cari kesalahan dan menggunjing

Allah berfirma:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيراً مِّنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَب بَّعْضُكُم بَعْضاً أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَن يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتاً فَكَرِهْتُمُوهُ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَّحِيمٌ

“Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari k`11111eburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.” (QS al Hujurat: 12)

  1. Berusaha saling mengenali dan memahami

Manusia itu tidak sama satu dengan yang lainnya. Setiap orang diberi kelebihan dan kekurangan masing-masing. Kadang kala seseorang diberi sifat galak, tetapi pemurah dan baik hati. Disisi lain ada orang yang pendiam dan pemalu tetapi ternyata sulit diatur dan sulit dinasehati. Maka hendaknya kita berusaha saling mengenali dan memahami. Kita berusaha lakukan yang terbaik. Sesungguhnya hanya kebaikan dan ketaqwaanlah yang menjadi tolok ukur derajat manusia disisi Allah. Allah berfirman:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوباً وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

“Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (QS al Hujurat: 13)

 

Semoga tulisan singkat ini bermanfaat. Amien.

 

Ditulis ulang 11 Ramadhan 1437H di Sukoharjo. Abu Zakariya Sutrisno