Faedah di Majelis Syaikh Dr Saleh Al Fauzan hafidzahullah

0
721
Bagi seorang penuntut ilmu, dapat menghadiri majelis ilmu para ulama’ merupakan sebuah kenikmatan tersendiri. Alhamdulillah, sejak tahun 2010 sampai saat ini (2015) penulis masih diberi kesempatan oleh Allah untuk dapat menghadiri secara langsung dars (kajian rutin) beberapa ulama di kota Riyadh, Saudi Arabia. Diantaranya adalah Syaikh Dr Saleh Al Fauzan –semoga Allah menjaga beliau-. Beliau adalah salah satu ulama yang diakui keilmuwan dan kedudukannya baik di Saudi Arabia dan maupun dunia secara umum.
 
Dalam tulisan yang singkat ini, penulis ingin sedikit berbagi faedah yang penulis rasakan dari dars beliau:
 
1. Menekankan masalah aqidah dan dakwah kepada tauhid. Hal ini sangat terasa hampir diseluruh materi kajian beliau. Dalam kajian tafsir, hadits, fiqih dan lainnya beliau sering menyelipkan nasehat-nasehat tentang aqidah dan tauhid.
 
2. Jadwal dars (kajian rutin) beliau kebanyakan antara sholat Magrib dan Isyak. Ada juga beberapa yang ba’da subuh. Dengan jadwal seperti itu maka memudahkan penuntut ilmu baik yang kuliah atau bekerja karena tidak berbentrokan dengan jadwal kuliah maupun kerja. Seluruh kajian rutin beliau diadakan di masjid.
 
3. Materi kajian beliau bervariasi mulai dari fikih, akhlaq, aqidah dan lainnya. Berikut jadwal dars beliau saat ini:
– Sabtu (Habis Magrib): Hadits/Fikih (المنتقى من أخبار سيد المرسلين)
– Ahad (Habis Magrib): Akhlaq (إغاثة اللهفان من مصائد الشيطان)
– Senin (Habis Subuh): Aqidah/Tauhid (شرح رسالة الشيخ محمد بن عبدالوهاب لأهل القصيم)
(Habis Magrib): Fiqih (عمدة الفقه لابن قدامة)
– Selasa (Habis Subuh): Hadits/Fiqih (بلوغ المــرام)
(Habis Magrib): Tauhid (فتح المجيد)
 
4. Model kajian beliau kebanyakan adalah dalam bentuk syarh (penjelasan). Ada seorang qari’ yang bertugas membaca kitab kemudian beliau yang menjelaskan. Jika sang qari’ salah membaca beliau akan menegur. Beliau sendiri tidak membuka atau membaca kitab saat kajian. Beliau menjelaskan dari hafalan dan pemahaman beliau.
 
5. Sesi tanya jawab diberikan di akhir kajian. Pertanyaan ditulis diatas kertas dan disampaikan ke qari’ (pembaca). Karena banyaknya pertanyaan yang masuk, biasanya sang qari’ menyeleksi dan mengurutkan pertanyaan yang sesuai dengan tema kajian. Secara umum, biasanya jawaban syaikh padat dan ringkas. Beliau langsung menjawab inti dari pertanyaan sehingga mudah difahami.
 
6. Tepat waktu. Untuk kajian di sore hari, kajian tepat di mulai setelah sholat Magrib sampai datang waktu sholat Isya’. Kajian dihentikan sejenak untuk adzan Isyak, kemudian dilanjutkan kembali dan diakhiri menjelang iqomat untuk sholat Isya’. Syaikh selalu berusaha tepat waktu, bahkan beliau sering sudah tiba di masjid sebelum adzan Magrib dikumandangkan.
 
7. Seperti halnya kajian lainnya di kota Riyadh, saat musim ujian sekolah/kuliah maka kajian rutin diliburkan. Ini untuk memberi kesempatan para pelajar untuk fokus ujian untuk pendidikan formalnya. Kajian juga diliburkan saat musim liburan (liburan tengah semester maupun liburan musim panas). Biasanya saat musim liburan banyak diadakan daurah, baik yang bentuknya kajian umum maupun kajian tematik.
 
8. Jama’ah yang hadir kajian rutin beliau cukup banyak, sekitar 200-300 orang. Saat kajian tauhid/aqidah jama’ah yang hadir bisa dua kali lipat sehingga masjid menjadi penuh.
 
9. Kajian beliau bisa diikuti secara live (dalam bentuk audio) lewat website beliau (alfawzan.af.org.sa). Rekaman kajian juga dapat didownload dari website yang sama.
 
Mungkin sekian dulu yang dapat saya tulis, semoga bermanfaat. Jika ada yang salah atau kurang tepat maka itu pendapat pribadi saya. Semoga Allah menjaga beliau dan ulama’ ahlussunnah yang lainnya. Amien.
 
:: Biografi Singkat Syaikh Fauzan
Syaikh Saleh al Fauzan dilahirkan di daerah Syamasiah, selatan kota Qosim tahun 1354H. Pendidikan formal beliau dimulai dari sekolah dasar (SD) sampai lulus perguruan tinggi. Beliau juga menghadiri kajian para ulama’ yang diadakan di masjid-masjid. Diantaranya Syaikh Abdullah bin Muhammad bin Humaid dan syaikh Ibrahim bin Abdilmuhsin bin Ubaid di kota Buraidah. Beliau lulus S1 dari fakultas Syari’ah universitas Imam Muhammad bin Su’ud, Riyadh. Kemudian beliau melanjutkan program S2 dan S3 di fakultas yang sama. Untuk riwayat pekerjaan, beliau pernah mengajar di Ibtida’iyah (SD). Kemudian setelah lulus perguruan tinggi eliau mengajar di Ma’had Ilmi di kota Riyadh dalam rentang waktu yang cukup lama. Setelah itu pindah mengajar di fakultas Syari’ah (Universitas Imam Muhammad bin Su’ud) dan mengajar cukup lama juga. Kemudian beliau mengajar di jurusan Ushuluddin untuk beberapa waktu, kemudian menjadi ketua Ma’had ‘Aly lil Qadha’ (sekolah para Qadhi). Setelah pensiun beliau tetap mengajar di jurusan yang sama. Beliau juga anggota hai’ah kibaril ulama’ (lembaga ulama besar) dan Lajnah Da’imah Saudi Arabia, anggota Majma’ Al Fiqhy al Islamiy dan beberapa lembaga lainya. Beliau juga menjawab soal jawab di acara Nuurun Al Darb (di radio Al Qur’an Saudi Arabia). Beliau adalah khatib dan mengisi kajian rutin di masjid Amir Mut’ib bin Abdulaziz di Hay Malaz, kota Riyadh.
 
Website resmi: http://www.alfawzan.af.org.sa/ , http://alfawzan.net/ (Bahasa Indonesia)
FB: https://www.facebook.com/salihalfwzan
Channel Youtube: http://www.youtube.com/user/salihalfawzan
Ditulis oleh Abu Zakariya Sutrisno. Riyadh, 27 Rabi’ul Awwal 1437H.
| Web:Ukhuwahislamiah.com | FB:Ukhuwah Islamiah | Twitter:@ukhuwah_islamia |