DZIKIR SELESAI SHOLAT FARDHU

0
74

Setelah selesai dari salam pada setiap sholat fardhu disunnahkan hal berikut:

Pertama, istighfar tiga kali dan mengucapkan “Allahuma antassalam…”

أَسْتَغْفِرُ اللهَ (ثلاثا)

“Aku minta ampun kepada Allah” (3x).

اَللَّهُمَّ أَنْتَ السَّلاَمُ، وَمِنْكَ السَّلاَمُ، تَبَارَكْتَ يَا ذَا الْجَلاَلِ وَاْلإِكْرَامِ

“Ya Allah, Engkau pemberi keselamatan, dan dariMu keselamatan, Maha Suci Engkau, wahai Tuhan Yang Pemilik Keagungan dan Kemuliaan.” (Lihat HR. Muslim 591 dari sahabat Tsauban)

Kedua, membaca “lailaha illallah…” dan seterusnya

لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ، اللهُمَّ لَا مَانِعَ لِمَا أَعْطَيْتَ، وَلَا مُعْطِيَ لِمَا مَنَعْتَ، وَلَا يَنْفَعُ ذَا الْجَدِّ مِنْكَ الْجَدُّ

“Tiada Tuhan yang berhak disembah selain Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagiNya. BagiNya puji dan bagi-Nya kerajaan. Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu. Ya Allah, tidak ada yang mencegah apa yang Engkau berikan dan tidak ada yang memberi apa yang Engkau cegah. Tidak berguna kekayaan dan kemuliaan itu bagi pemiliknya (selain iman dan amal shalihnya). Hanya dari-Mu kekayaan dan kemuliaan.” (HR. Bukhari 6330 dan Muslim no 593 dari Mughirah bin Syu’bah)

لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرُ. لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللهِ، لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ، وَلاَ نَعْبُدُ إِلاَّ إِيَّاهُ، لَهُ النِّعْمَةُ وَلَهُ الْفَضْلُ وَلَهُ الثَّنَاءُ الْحَسَنُ، لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ مُخْلِصِيْنَ لَهُ الدِّيْنَ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُوْنَ

Tiada Tuhan (yang berhak disembah) kecuali Allah, Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagiNya. BagiNya kerajaan dan pujaan. Dia Mahakuasa atas segala sesuatu. Tidak ada daya dan kekuatan kecuali (dengan pertolongan) Allah. Tiada Tuhan (yang hak disembah) kecuali Allah. Kami tidak menyembah kecuali kepadaNya. Bagi-Nya nikmat, anugerah dan pujaan yang baik. Tiada Tuhan (yang hak disembah) kecuali Allah, dengan memurnikan ibadah kepadaNya, sekalipun orang-orang kafir sama benci.” (HR. Muslim 594 dari Ibnu Zubair)

Ketiga, membaca tasbih, tahmid dan takbir 33 kali dan digenapkan 100 dengan “la ilaha illallah…”

سُبْحَانَ اللهِ

“Maha Suci Allah”

وَالْحَمْدُ لِلَّهِ

“Segala puji bagi Allah”

وَاللهُ أَكْبَرُ

“Allah Maha Besar”

Masing-masing 33 kali dan kemudian menggenapkan yang ke-100 dengan:

لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرُ

“Tidak ada Tuhan (yang hak disembah) kecuali Allah Yang Maha Esa, tidak ada sekutu bagiNya. BagiNya kerajaan. BagiNya pujaan. Dia-lah Yang Mahakuasa atas segala sesuatu.” (Lihat HR Muslim 597 dari Abu Hurairah)

Keempat, membaca Al Muawidzat (Surat Al Ikhlas, Al Falaq dan An Nas). (Lihat HR Abu Dawud 1523, dishahihkan Albani)

Kelima, membaca Ayat Kursi (QS. Al Baqarah: 255). (HR Thabrani Al Mu’jam Kabir 7532, dishahihkan Albani)

Maraji’: Tuhfatul Akhyar dan Hisnul Muslim

Abu Zakariya Sutrisno. Riyadh, 12/12/1438H.

Artikel: ukhuwahislamiah.com